Ban Belakang New Megapro atau Tiger Geal Geol Lumrah kah?


Ternyata bukan cuma saya saja yang merasakan gejala dangdutan diban balakang alias geal geol gak karuan pada saat melibas jalur permukaan dari jalur rendah pindah ke jalur tinggi yang saya rasakan bukan seperti ban kempis tapi malah ban mau copot dari armnya sering nahan ati dengan kejadian seperti ini pernah saat riding membawa barang ditangan yang akhirnya mau gak mau riding hanya memakai 1 tangan dan tangan satunya membawa barang yang sesekali juga untuk menarik handel kopling, nah saat itu juga sedang ada pada jalur permukaan rendah posisinya lebih kiri dari permukaan tinggi dan pindah ke permukaan jalur tinggi tiba tiba stang malah banting sendiri ke arah jalur kiri untung aja posisi kiri gak ada kendaraan lain.

Setelah itu berhenti sejenak dipinggir jalan guna meratapi nasib apa yang menimpaku kok sampe sampe motor bisa banting stir sendiri apa jangan jangan tadi tempat angker??? heheheheh….saat itu masih pake megapro lama.

Saat itu juga langsung curiga sama as swing armnya pasti ada yang aneh dan setelah itu mondar mandir kebengkel Ahass maupun bengkel langganan pinggir jalan dan tetep hasilnya pun nihil gejala dangdutan masih ada seperti betah nempel di as yang saya bingung harus apa lagi, akhirnya bosan dengan cara apa lagi yaudah biarin ajalah yang penting kita harus hindari dari keadaan yang tadi dengan cara memegang erat stang.

Singkat cerita gejala dangdutan pun ilang seraya karena mp lama udah diganti sama yang ada embel embel “new” setelah pemakaian setengah tahun timbul gejala seperti itu lagi yang saya heran dengan motor merk sama masalah juga masih sama ya ampun tobat dah kalo begini search digoogle ketemu penyebabnya seperti yang dikutip NSS dari MotorPlus memang masalahnya diseputar as arm karena menggunakan bahan plastik dan bos besi sesuai standar pabrik dianggap terlalu rigid dan tidak tahan lama/mudah oblak. yang ujung ujungnnya dangdutan gejala ini lumrah di alami Tiger maupun Megapro series.

Solusi terbaik ganti laher bambu

Untuk mengganti bos arm Tiger contohnya harus menyediakan laher bambu agak banyak. Laher bambu ukuran kecil Kodenya HK1412 dijual Rp 15 ribu satu bijinya untuk satu sisi butuh 4  Kalau kanan-kiri berarti 8 x Rp 15.000 = Rp 120. 000.

Laher bambu kecil ini bagian dalamnya akan bersentuhan langsung dengan poros swing arm. Sedangkan bagian luarnya akan bertemu dengan laher gede yang juga akan bersentuhan langsung dengan lubang lengan ayun.

Laher besar yang harus disediakan sebanyak 6 biji Sebelah kiri perlu 3 laher dan kanan 3 laher harganya 6 x Rp 15.000 = Rp 90.000 kode laher bambu besar HK2016.

Pemasangannya pun mudah ternyata pasang dulu laher  yang gede berjumlah 3 kiri dan 3 kanan ke arm posisikan biar senter stelah itu pasang laher yang kecil jumlahnya 4 kiri 4 kanan pasang didalam laher yang 3 tadi pemasangannya pun dibarengi gemuk biar ga seret nantinya. gejala dangdutan pun berakhir…..nantinya NSS juga mau coba kalo ada waktu saya review…….(Neo SS)

About these ads

45 Balasan ke Ban Belakang New Megapro atau Tiger Geal Geol Lumrah kah?

  1. tuwek mengatakan:

    #Kotak ajaib bergoyang… Kotak ajaib bergetar…#

  2. tuwek mengatakan:

    O… Ini to sebabnya ada yg bilang motor dangdutan…?

  3. ipanase mengatakan:

    harga berapa??beli dimana??

  4. si oom mengatakan:

    ternyata penyakit umum toh..

  5. raya mengatakan:

    tanda bacanya mana??

  6. nanared mengatakan:

    belum pernah merasakan kayak gitu,ataw mungkin karena baru 5000an km ya ?,nice info,ditunggu apdet saat pemasangan

  7. Rider mengatakan:

    Bukannya dr ban mzbro, coz nmp ane setelah ganti ban dg tapak yg lebih lebar, jd ilang jg tuh gejala stir ngebuang & handling jg jd lbh mantap.

  8. micoas3 mengatakan:

    mungkin setelan ban depan belakang ga imbang bro.tigerku dah hampir 4 tahun kadang pernah ngalamin kayak gitu.cuma setelah setel ban gamasalah.kadang klo lewat jalan yang beda tinggi goyang juga.tapi masih anggap biasa karena beda tinggi secara mendadak.(atau mungkin saya yang ga paham akan gejalan oleng )

  9. Red Bikerz mengatakan:

    bener banget nih, tiger ane dulu gitu juga.. kalau jalan aspalnya bergelombang, setang mau lari kemana-mana.. agak bahaya benernya,

    tapi dulu penyakitnya nggak ketemu2 sampai saya jual tetap aja geal geol kalau mau nikung dan saat ada jalan bergelombang,

    dulu saya pikir rangka-nya udah nggak beres.. *maklum tiger ane pakai rangka firber karbon kyk ducati jadi geal geol kalau masuk tikungan wwkwkwk

  10. jakatimur mengatakan:

    mungkin karena hanya monoshock bukan double shock

  11. KICA mengatakan:

    perasaan masih wajar asalkan tidak goyang aja tuh roda dalam posisi berhent,i kalo roda diputar dalam kondisi motor di standar dua. namanya jalan yg tidak rata, pake mobil aja juga gitu bro, kalo melewati garis tengah jalan raya yg di kasih besi itu, mobil juga langsung berisik banget

  12. penggemar ninja mengatakan:

    lahernya banyak bgt..? bukanya laher bambu arm cuman kiri kanan doank..?

    Piss

  13. ogoh mengatakan:

    AHM emang g pernah becus bikin motor batangan…
    tiger revo ane juga gitu, belum lagi sistem rantai kamratnya yg berisik…
    makanya ane jual murah ajah tuh si tigor

  14. karis mengatakan:

    Waahh…jarang ada yang ngerti ini nih mas, nice inpoh deh…

  15. binladeen mengatakan:

    Motor yang broajolnya terbutu-buru … pasti banyak masalah ! Baca deh di Tabloid Otomotif 2 edisi terakhir, kayaknya NMP banyak masalah tuh !

  16. otongkkk mengatakan:

    Mudah jawabnya, analisa anda terlalu berlebihan. Itu karena ban anda kecil ! Coba pake ban besar (lebar) hilang keluhan anda

  17. adi mengatakan:

    Pernah terjadi sama nmp saya juga bro, ternyata penyebabnya hanya gara2 tekanan angin ban depan yg kurang. Mungkin krn tapak ban nmp yg agak lebar yg menyebabkan kendali jd krg stabil jika tekanan angin diban kurang. Beda waktu dl msh pake vixion, tekanan angin diban pengaruhnya tdk sebesar dinmp mungkin krn vixion msh pake ban yg bertapak lebih kecil.
    Overall nmp masih motor paling mantap yg pernah saya miliki.

  18. Sams mengatakan:

    Mosok sih bro ane dl punya tigor 4 tahun km lebih dari 70rb ga ada gejala geal geol, dl pernah geal geol ternyata karena ban sudah gundul. paling penyakit swing armnya cm bunyi kaya suara tikus.

  19. agoey mengatakan:

    laher bambu emang mantep… dari pada desain kacang kayak klereng itu… :mrgreen:

    http://agoey.wordpress.com/2011/09/01/test-konsumsi-bbm-suzuki-satria-fu-2011/

  20. Virus mengatakan:

    hmmm…ane ikut meng-AMINI…
    note:
    1. ban klo makin lebar justru makin kerasa goal-geol ny ketika ktemu batas jalan yg rendah ke tinggi (apa lg batas ny vertikal lurus ama garis jalan yg ber cat putih putus-putus itu), jd solusi mengganti ban lebih besar/lebar justru memperparah goal-geol nya krn bidang tapak ban makin besar makin kerasa batas jalan tsb.
    2. betul permasalahan ada pada bos swing arm dan setelan roda belakang (yg beruntung setelan model Vixion/jupiter MX krn fix + presisi setelan ny), selain itu dudukan shockbreker (karet bertumpu nya) jg bs menjadi penyebab ny. silahkan di cek udah getas (pecah karetnya) ato masi bagus.
    3. kekencangan baut as swign arm + as roda belakang, jarang sih tpi gak kencang sedikit aja dapat menimbulkan goal-geol luar biasa tadi.

  21. ipanase mengatakan:

    bingung, habis berapa ya totalnya, meggi ane belum dangdutan looo

  22. frans mengatakan:

    motor ane juga gto gan, ane pikir ni ban kempes. btw itu laher bambu pemasangan originalnya 4 di kiri n kanan ataw di tambah gan. maksunya dari 3 jd 4. maklum kaga ngerti gan. thenk kyu.

  23. adi juniawan mengatakan:

    untung pake ninja… kualitas produksinya overall jauh di atas nmp ato tigi

  24. maskarim mengatakan:

    Aku jg ngalami, malah parah banget, pa lagi kalo lewat jln conblock, atu jln yg tinggi rendahnya beda, tru habis lewat polisi tidur yg banyak, mbantingnya gak ketulungan. dulu pas barunya gak keras. Itu to masalahnya, sampek bingung aku, sampe mau tak jual Meggyq. Paling benci sama motor yg suka geal-geol. Pengin ganti tapi belum kesampean.

  25. mugiarto mengatakan:

    ko punya ane ukuran ban depan 90 /100 dan belakang 100 / 90 ,padahal dispeknya 80/100 dan 100/80 ,ko bisa begitu yach ? apa salah tulis apa bagaimana ?kalau diganti 120 /60 bisa apa nga tanpa ganti velg ?

  26. jacob2k4 mengatakan:

    Saya sudah ketemu permasalahannya. Letaknya justru di ban NMP itu sendiri. Hari Sabtu (12/11) kemarin saya putuskan untuk ke bengkel langganan. Ganti ban jadi ukuran belakang 120/70-17 dan depan 90/80-17 pakai merek baru: Zeneos.

    Alhasil, grip ban lebih maknyus. Tikungan dan cornering lebih enak. Lewat jalan tambalan juga gak ada masalah..

  27. huma mengatakan:

    saya juga punya nmp & belum mengalami hal tsb, buat jaga2 saja, kalau boleh tau berapa dimensi as & bushing aslinya? yg jadi tanda tanya adalah kenapa harus sekian banyak bearing yg dibutuhkan dan kenapa harus pakai dobel bearing? saya butuh informasinya, mungkin bisa dicarikan cara yg lebih efektif yg bisa kita bagiikan buat pemilik motor yg sama, thank’s

  28. huma mengatakan:

    saya punya pengalaman seperti kasus tsb, dan ternyata hanya masalah ban (tire), ini terjadi saat saya coba pakai ban “vulkanisiran” u/ roda 2 dan yg kedua terjadi pada roda 4 yg saya punya, sempat bingung juga sih karena yg R2 kembangannya bagus sedang yg R4 keausan ban tidak rata.
    Jadi saran saya:
    1. hindari pemakaian ban “vulkanisiran”.
    2. hindari pengereman mendadak atau atraksi “ngepot” yg menimbulkan keausan ban tidak rata.
    3. periksa balancing velg baik yg ruji atau racing karena yg ini juga menyumbang masalah.
    udah dulu, mudah-mudahan bermanfaat dan tambah pengetahuan

  29. Andra mengatakan:

    tiger emang gitu gan..bawaan pabrik kali…

  30. jann mengatakan:

    Bro, tau ga laher bambu buat Jupiter mx ukuran berapa yg lgs PnP… thanks

  31. siampel mengatakan:

    gan mw tny,kalo swing arm new megapro yg monoshock dpsg di tiger bs g???
    mohon pnjlsnnya gan….

  32. rusnan mengatakan:

    bro mau tanya klo misalkan monoshock belakang new megapro mau d ganti soalnya dah mati keras,, pengen yang sangat lembut pake merk apa ya yg soft banget biar enak

  33. bryanz1986 mengatakan:

    Saran saya sih buat bosh arm jangan pake laher, apalagi laher bambu bro. Kalo karatan, jadi macet n setengah mati buat nelepasnya.
    Ane lebih merekomendasikan pake teflo. Bahannya lebih tahan lama & bebas karatan. Proses pembuatannya juga relatif mudah karena tinggal mengukur ukuran dudukan bosh arm-nya. Monggo datengin tempat bubut terdekat buat ngobrol2 sama tukang bubutnya, bisa bikin bosh arm dari bahan teflon ato nggak.
    Buat yang di daerah Bandung, ane bisa rekomendasikan tempat yang bagus. Kirim email saja ke febryan_prana@yahoo.com.
    CMIIW. ^^

  34. wasis mengatakan:

    Ok makasih mas bro atas pencerahannya .. Ane jga pke nmp .. arm ini yg sekarang jd masalah ane dh puter2 ke bengkel ahas baik yg gede atau yg kecil tetep aja barang itu ga ada ( niat ga sih jualannya) … Udah 6 bulan ane inden .. Btw yks banget nanti ane cobain di nmp pro .. Ane …

  35. rio mengatakan:

    bro, kalo dipasang di jupiter MX lama bisa gak ya? penyakit MX ini bro…

  36. Yakob mengatakan:

    Ijin share gan,
    ane punya nmp juga tahun 2013 oktober, sampe tgl penulisan ini brarti dah 10 bulan dan jarak tempuh udah 20.000km-an,, gejala yg dirasa sama persis ky di cerita2 agan2 d atas yg penyakit motor nya sama, pas jalan yg garata nya agag nanggung setir suka lari2 gtu, malah kadang suka ngeri karena kalau tiba2 kena jalur yg ga ga rata begitu suka lari sendiri dan bnr2 ngagetin. Justru pas ban ukuran standar ane gag pernah ngerasa lari, tp setelah ganti ke dpn 100 blkg 130 dgn velg lebar malah jadi terasa begitu setelah pemakaian beberapa bulan..
    hmm, jadi ternyata penyakit nya di arm nya toh…
    dan juga kadang kalau jalan rata yg terasa itu kalau speed ga kenceng malah motor kaya berasa ga stabil di bagian depan, terlebih berasa saat lepas gas,,
    untuk masalah yang ini mohon pencerahan nya gan…
    karena kadang berasa gag nyaman naik ni motor..

Monggoh dikomentari dibawah....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 90 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: